Acara Now!

Kata Kerja Potensial

Bentuk Potensial, N4-5Potensial, Tata Bahasa

PenjelasanKosakataLatihan

 

Pola Kalimat

 KK(Bentuk Potensial) 
 Dapat/Bisa KK 

 

Struktur kalimat

s-140-1

 

Penjelasan

Pola kalimat ini digunakan untuk menyatakan kemampuan atau potensial.

 

Contoh Kalimat

来年らいねん日本にほんけます
Rainen, nihon ni ike-masu.
Saya bisa pergi ke Jepang tahun depan.

 

わたしちちうみおよげます
Watashi no chichi wa umi de oyoge-masu.
Ayah saya bisa berenang di laut.

 

デウィさんは日本語にほんごはなせます。
Dewi-san wa nihon-go ga hanase-masu.
Dewi bisa berbicara dalam bahasa Jepang.

 

★Pembentukan kata kerja potensial dijelaskan sebagai berikut di bawah ini.

 

1. Cara Membentuk Kata Kerja Potensial

Bentuk kata kerja potensial dapat dibuat dari bentuk kamus dengan cara mengubah akhiran “u” dari KK kelompok I menjadi “eru”, atau akhiran “ru” dari KK kelompok II menjadi “rareru”.

 

Kelompok It-140-1

Akhiran “u” diubah menjadi “eru”.

Contoh
suwar-u → suwar-eru
kik-u → kik-eru
oyogu → oyog-eru

 

Kelompok IIt-140-22

Akhiran “ru” diubah menjadi “rareru”.

Contoh
mi-ru → mi-rareru
tabe-ru → tabe-rareru

 

Kelompok III (Irregular), Kuru dan Surut-140-3

Perubahan kuru dan suru irregular. Hafalkan aja.

kuru → ko-rareru
suru → dekiru

 

 

2. Konjugasi (Perubahan Bentuk Kata Kerja Potensial)

Perubahan bentuk (konjugasi) kata kerja potensial terjadi seperti kata kerja kelompok II. Cara konjugasi kata kerja potensial sama dengan cara konjugasi kata kerja kelompok II seperti “taberu [eru]”

t-140-4

 

2-1. Bentuk Kamus

tab-eru (KK kelompok II)

kik-eru (KK. Potensial Kelompok I)
mi-rareru (KK. Potensial Kelompok II)
ko-rareru (KK. Potensial Kelompok III)
dekiru (KK. Potensial Kelompok III)

 

2-2. Bentuk Masu

Cara untuk membuat bentuk Masu dari kata kerja potensial adalah akhiran “ru” dari bentuk Kamus diubah menjadi “Masu”.

tab-eru (KK kelompok II) → tab-e-masu

kik-eru → kik-e-masu
mi-rareru → mi-rare-masu
ko-rareru → ko-rare-masu
dekiru → deki-masu

 

2-3. Bentuk Nai

Cara untuk membuat bentuk Nai dari kata kerja potensial adalah akhiran “ru” dari bentuk Kamus diubah menjadi “Nai”.

tab-eru (KK kelompok II) → tab-e-nai

kik-eru → kik-e-nai
mi-rareru → mi-rare-nai
ko-rareru → ko-rare-nai
dekiru → deki-nai

 

2-4. Bentuk Te

Cara untuk membuat bentuk Te dari kata kerja potensial adalah akhiran “ru” dari bentuk Kamus diubah menjadi “Te”.

tab-eru (KK kelompok II) → tab-ete

kik-eru → kik-ete
mi-rareru → mi-rarete
ko-rareru → ko-rarete
dekiru → dekite

 

 

Contoh Kalimat Setiap Konjugasi

Bentuk Kamus

かれ日本にほんけるそうです
Kare wa nihon ni ikeru soo desu.
Katanya, dia bisa pergi ke Jepang.

 

Bentuk Masu

かれ日本にほんけます
Kare wa nihon ni ike-masu.
Dia bisa pergi ke Jepang.

 

Bentuk Nai

かれ日本にほんけないらしいです。
Kare wa nihon ni ike-nai rashi-i desu.
Katanya, dia tidak bisa pergi ke Jepang.

 

Bentuk Te

日本にほんけて、うれしかったです。
Nihon ni ikete, ureshi katta desu.
Saya senang karena sudah bisa pergi ke Jepang.

 

 

3. Penggunaan Penanda Objek Partikel “ga” dalam Kalimat Potensial

Pola kalimat

 Objek が (atau を) KK (Bentuk Potensial) 
 Objek Ga (atau O) KK (Bentuk Potensial) 
 Dapat melakukan KK Objek 

 

Struktur kalimat

s-140-2

 

Penjelasan

Partikel “o” sebagai penanda objek dapat diganti dengan partikel “ga” dalam kalimat potensial. Pada umumnya, kedua partikel ini sama-sama dapat digunakan untuk menunjukkan objek dalam kalimat potensial. (Rupanya, orang Jepang lebih sering menggunakan partikel “ga” jika kata kerja yang digunakan merupakan kata kerja untuk kehidupan sehari-hari seperti taberu, nomu, kaku, hanasu, dan lain-lain)

Namun, terkadang terdapat situasi yg sebaiknya menggunakan partikel ga daripada o, atau sebaliknya. Penggunaan “o” dan “ga” yang lebih detail dijelaskan  di sini.

 

Contoh Kalimat 

デウィさんは日本語にほんご() はなせます
Dewi-san wa nihon-go ga (o) hanas-e-masu.
Dewi bisa berbicara dalam bahasa Jepang.

 

わたしはジャワ文字もじ() けます
Watashi wa Jawa moji ga (o) kake-masu.
Saya bisa menulis aksara Jawa.

 

このレストランでは、おいしいタイ料理りょうり() べられます
Kono resutoran dewa oishi-i Thai ryoori ga (o) taberare-masu.
Di restoran ini bisa makan masakan Thai yang enak.

 

かれはバイク() 運転うんてんできません
Kare wa baiku ga(o) unten deki-masen.
Dia(♂) tidak bisa mengendarai sepeda motor.

 

 

moji: aksara

 

 

1. Ubahlah empat belas kata kerja berikut ke bentuk potensial.

Contoh
warau → wara-eru

1) kau, 2) suwaru, 3) uru, 4) noru, 5) matsu, 6) kiku, 7) hanasu, 8) asobu, 9) yomu, 10) oyogu, 11) miru, 12) taberu, 13) kuru, 14) suru

 

2. Ubahlah kata kerja berikut ke empat bentuk sesuai dengan konjugasi kata kerja potensial.

Contoh
warau → wara-eru, wara-e-masu, wara-e-nai, wara-ete

1) kau, 2) suwaru, 3) uru, 4) noru, 5) matsu, 6) kiku, 7) hanasu, 8) asobu, 9) yomu, 10) oyogu, 11) miru, 12) taberu, 13) kuru, 14) suru

 

3. Ubahlah kalimat berikut ke kalimat potensial seperti contoh.

Contoh
Kuruma ni nori-masu → Kuruma ni nor-e-masu.

1) Baiku ni nori-masu.
2) Atarashi-i fuku o kai-masu.
3) Sukinamono o erabi-masu.
4) Nihon-go de uta o utai-masen.
5) Buta-niku o tabe-masen.
6) Nihon-go de enzetsu shi-masu.
7) Kore-ijoo machi-masen
8) Ashita koko niwa ki-masen.
9) Zenbu tabe-masen deshita.
10) Mokutekichi ni tadori-tsuki-masen- deshita.

 

4. Ubahlah kalimat tanya berikut ke bentuk potensial, dan jawablah seperti contoh.

Contoh
Ano warung de nani o tabe-masu ka? → bakso
A: Ano warung de nani ga tabe-rare masu ka?
B: Bakso ga tabe-rare masu.

1) Yogyakarta de nani o nomi-masu ka? → kopi joss
A:
B:

2) kinoo nan kiro hashi-ri mashita ka? → 42.195km
A:
B:

3) Itsu Amerika ni iki-masu ka? → rainen
A:
B:

4) Doko de tabako o sui-masu ka? → kitsuenjo
A:
B:

5) Dono tokee o kai-masu ka? → ano tokee
A:
B: